Cara Kerja Bisnis Berbagi-Berbagi Lyft (Dan Tidak) - posku.me

Cara Kerja Bisnis Berbagi-Berbagi Lyft (Dan Tidak)

Cara Kerja Bisnis Berbagi-Berbagi Lyft (Dan Tidak)

Cara Kerja Bisnis Berbagi-Berbagi Lyft (Dan Tidak)
Cara Kerja Bisnis Berbagi-Berbagi Lyft (Dan Tidak)

Lyft menjadi perusahaan publik saat ini, bernilai sekitar $ 24 miliar, yang merupakan jumlah besar bagi perusahaan yang tidak pernah menghasilkan uang, mungkin tidak pernah menghasilkan uang, dan bahkan kehilangan hampir satu miliar dolar tahun lalu. Seperti yang dicatat oleh perusahaan itu sendiri dalam pengarsipan SEC-nya, "Kami telah mengalami kerugian bersih setiap tahun sejak awal kami dan kami mungkin tidak dapat mencapai atau mempertahankan profitabilitas di masa depan."

Jadi mengapa investor besar dan kecil menuangkan uang ke Lyft? Beginilah tampilan bisnis di atas kertas.

Pertama, Amerika Serikat benar-benar hanya memiliki dua pemain berbagi perjalanan — Uber, pemimpin yang jelas, dan Lyft, yang jelas No. 2. Selain itu, Lyft telah tumbuh dengan cepat dan mengambil pangsa pasar dari Uber. Perusahaan itu mengatakan memiliki 39 persen pasar pada Desember 2018, naik dari 22 persen dua tahun sebelumnya.

Kedua, Lyft mungkin kehilangan sejumlah besar uang, tetapi pendapatannya masih tumbuh lebih cepat daripada biaya yang terus meningkat. Secara khusus, tiga angka naik: jumlah total pengendara, jumlah wahana per pengendara, dan pendapatan per pengendara. Bagi seorang yang optimis, lebih banyak orang tampaknya menggunakan layanan Lyft, dan ketika mereka melakukannya, seiring waktu, mereka menggunakannya untuk perjalanan yang lebih lama.

Pada saat yang sama, menurut Ali Mogharabi, seorang analis ekuitas di Morningstar, berbagai biaya — untuk penjualan dan pemasaran, untuk teknologi yang diperlukan untuk menjalankan bisnis inti, dan untuk pengeluaran bisnis seperti pemrosesan pembayaran — turun ketika volume tumbuh.

Dengan asumsi semua tren ini terus berlanjut — bahwa Lyft dapat terus mendekati Uber ketika ia menumbuhkan pendapatan dan mengecilkan biaya — perusahaan akan beralih ke profitabilitas sekitar awal tahun 2020-an.

Tapi tetap saja, itu banyak asumsi. Lyft melaporkan dua angka berbeda, “pemesanan” —yang merupakan jumlah total uang yang mengalir melalui sistemnya — dan pendapatan, yang merupakan uang yang benar-benar masuk ke akun Lyft. Perbedaan antara kedua angka itu adalah gaji pengemudi. Pada tahun 2018, Lyft memesan $ 8,1 miliar. Pengemudi mendapat $ 5,9 miliar. Lyft mendapat $ 2,2 miliar.

Salah satu cara untuk mendorong lebih banyak pendapatan adalah dengan mengambil potongan pemesanan yang lebih besar, dan itulah yang telah dilakukan Lyft, meningkatkan penerimaannya dari 18 persen pada 2016 menjadi 27 persen pada 2018.

Tapi kamu tidak bisa melakukan itu selamanya. Ini adalah pasar dua sisi: Lyft membutuhkan pengemudi untuk memiliki cukup mobil di jalan untuk memenuhi permintaan pengendara. Bayar adalah tuas utama dalam membuat orang keluar di jalan mengemudi secara umum, dan untuk Lyft (bukan Uber) pada khususnya. Jika Lyft menaikkan potongannya sehingga pengemudi cacat, pemikirannya berjalan, waktu tunggu akan naik dan pengendara akan cacat juga.

Faktor biaya besar lainnya adalah penjualan dan pemasaran. Lyft dan Uber terkunci dalam kompetisi brutal untuk pembalap dan pembalap, yang berarti mereka harus menghabiskan banyak uang untuk memasuki pasar baru dan mempertahankan yang lama. Agar Lyft menjadi menguntungkan, hampir dipastikan harus memangkas biaya pemasaran relatif terhadap pertumbuhan pendapatannya.

Lyft memiliki biaya besar lain yang telah tertutup dalam pers: asuransi. Perusahaan yang berbagi perjalanan perlu menawarkan asuransi yang baik untuk melindungi pengemudi, tetapi itu mahal. Sekitar 29 sen dari setiap dolar yang diperoleh Lyft karena pendapatan dihabiskan untuk asuransi — dan itu juga bukan biaya tetap. Semakin banyak yang dilakukan Lyft, semakin banyak yang harus dihabiskan untuk asuransi. Dan mungkin karena Lyft harus berjuang untuk menemukan lebih banyak driver, itu akan berakhir dengan membayar lebih banyak dalam klaim untuk driver yang tidak berpengalaman atau buruk.

"Kami percaya asuransi adalah proposisi nilai kritis dalam merekrut pengemudi," kata Rohit Kulkarni, kepala penelitian untuk SharesPost, di mana ia berfokus pada perusahaan-perusahaan yang tumbuh teknologi swasta. "Namun, tren terbaru menunjukkan bahwa biaya asuransi telah meningkat karena frekuensi klaim dan kecelakaan yang lebih tinggi."

Yang menarik dari Lyft adalah belum terbukti bahwa ia dapat menghasilkan uang dengan layanan intinya. Bisnis ini tergantung pada subsidi yang bersedia disediakan oleh investor untuk para penunggangnya. Dan bahkan jika itu memusatkan biaya penjualan dan pemasarannya, itu tetap tidak akan menguntungkan. Juga tidak sulit untuk membayangkan bahwa perusahaan mungkin memasuki perang harga yang merusak dengan Uber dan harus memakan pendapatan yang lebih rendah untuk menjaga pengemudi tetap di jalan. Dan terus-menerus, bahkan tidak menyentuh risiko peraturan yang mungkin dihadapi perusahaan di kota, negara bagian, atau negara penting. Setiap baris laporan keuangan perusahaan mewakili tindakan penyeimbangan yang rumit.

Tapi siapa yang mau ketinggalan memiliki sepotong duopoli berbagi perjalanan, terutama ketika hampir pasti akan ada konsolidasi bisnis di seluruh dunia? Ternyata, SoftBank, perusahaan besar Jepang menyalurkan ratusan miliar dolar ke perusahaan teknologi, kebetulan memiliki jari di sebagian besar kue, Kulkarni mengatakan kepada saya. "Kami percaya SoftBank dapat menertibkan kekacauan dalam perjalanan-berbagi," katanya. "Kami memperkirakan bahwa SoftBank adalah pemegang saham 10 persen-plus di empat dari lima perusahaan global perjalanan berbagi."

Seperti yang dilihat dunia dengan platform internet, tidak akan ada banyak pemenang, tetapi jackpotnya akan sangat besar.

0 Response to "Cara Kerja Bisnis Berbagi-Berbagi Lyft (Dan Tidak)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel